Hari Valentine dan Hari Wanita di Polandia

Mumpung masih dalam suasana Hari Kasih Sayang alias Hari Valentine, kali ini saya mau bercerita tentang Valentine’s Day di Polandia atau dalam bahasa Polandianya disebut Walentynki (bacanya: Valentinki). Kalau melihat suasana yang sengaja diciptakan di berbagai pusat perbelanjaan pada waktu ini, sepertinya hari Valentine di Polandia ini mirip-mirip saja dengan perayaannya di Indonesia. Gegap gempitanya sangat didorong oleh kalangan bisnis yang memanfaatkan momen ini. Sejak awal Februari, banyak sekali toko yang memajang dekorasi khas Valentine seperti hati, bunga, ataupun simbol-simbol cinta lainnya. Kartu-kartu Walentynki bertulisan “Kocham Cie” (bahasa Polish-nya “I Love You”), permen atau coklat yang berbentuk hati, sampai buket bunga mawar merah dengan mudah dijumpai dimana-mana. Juga banyak restoran bahkan bioskop yang menawarkan diskon atau program khusus untuk  menyambut hari penuh cinta ini.

Bioskop Polandia pun heboh merayakan hari Valentine. Photo credit: http://www.kck.ckj.edu.pl

Sama dengan di Indonesia, Hari Valentine di Polandia juga lebih merupakan ‘acaranya’ kaum muda, dari yang remaja (masih pacaran) sampai dewasa muda (pengantin baru). Kalau yang sudah masuk kategori bapak-bapak/ibu-ibu apalagi kakek-nenek di Polandia sih relatif cuek bebek dengan budaya import ini. Ini wajar saja, mengingat sebenarnya gaung Hari Valentine baru masuk ke masyarakat Polandia setelah rezim komunisme jatuh dan Polandia membuka dirinya terhadap budaya asing, yaitu di awal tahun 1990-an. Jadi kalau ditanya ke kakek/nenek Polandia yang besar di era tahun 70-an, niscaya mereka tidak familiar dengan yang namanya Hari Valentine ini.

Gara-gara Novel Romans Harlequin

Ini ada info menarik dari situs globalpost tentang sejarah mulai populernya Hari Valentine di Polandia. Semasa era komunis, yang namanya romansa atau romance di Polandia pasti selalu dalam konteks patriotik, kisah-kisah asmara pun selalu dihubungkan dengan semangat kebangsaan atau militer kenegaraan. Setelah gerakan Solidaritas berhasil menjatuhkan rezim komunis dan Polandia mulai membuka dirinya terhadap negara-negara ex blok barat, seorang wanita pengusaha Polandia bernama Nina Kowalewska mulai menerbitkan novel-novel romans Harlequin di Polandia pada tahun 1991. Novel-novel ‘roman picisan’ ini adalah sesuatu yang asing untuk kaum wanita Polandia saat itu. Isinya yang ringan, menggoda, dan tidak ada sangkut-pautnya dengan suatu ideologi menjadikan novel ini menarik, dilirik sekaligus membuat bingung pembacanya. Bingung karena belum sesuai dengan budaya Polandia saat itu.

Karena novel-novel Harlequin ini pastinya berkisah tentang asmara dan asmara identik dengan Hari Valentine, Nina Kowalewksa kemudian memutuskan untuk mempopulerkan Hari Valentine di Polandia. Pada tanggal 14 Februari 1992, gedung tertinggi di Warsawa yaitu Palace of Culture di Warsawa untuk pertama kalinya didekorasi  dengan hiasan hati berukuran super besar. Dia juga membeli slot waktu selama 6 jam di prime time TV Nasional Polandia untuk menyiarkan info tentang Hari Valentine, yang didalamnya termasuk wawancara dengan PM Polandia saat itu beserta istrinya untuk bicara tentang kasih asmara mereka. Selain itu, sebagai puncak acaranya, diselenggarakan juga red formal ball (itu lho, pesta dansa-dansi resmi ala Eropa) yang intinya sukses luar biasa. Sejak itu, hari Valentine semakin menjadi budaya yang diterima baik oleh kalangan muda Polandia. Apalagi Gereja Katolik Polandia juga tidak menentang perayaan ini.

Hari Valentine versus Hari Wanita

Tidak lengkap rasanya bicara tentang Hari Valentine di Polandia tanpa mengulas sedikit tentang Hari Wanita. Ya, sebelum masuknya hari Valentine di Polandia (era 90-an ke bawah), di Polandia juga sudah ada hari untuk mengungkapkan cinta dan penghargaan ke kaum wanita namanya “Dzien Kobiet” yang berarti ‘Hari Wanita‘. Perayaannya setiap tanggal 8 Maret dan masih berlaku sampai saat ini. 

Pada Hari Wanita ini, semua perempuan dewasa di Polandia mendapat persembahan bunga carnation (anyelir). Para pegawai dan buruh wanita mendapatkan bunga dan ucapan apresiasi dari perusahaannya, anak-anak sekolah memberikan bunga untuk guru-guru wanita, dan demikian pula seorang ibu/istri akan mendapat bunga dari anak dan suaminya. Tetapi seperti sudah saya ceritakan di atas, sejarah Hari Wanita di Polandia ini (sayangnya) sarat dengan ideologi negara. Pada era komunis, Hari Wanita ini ternyata dijadikan momentum untuk meningkatkan produktivitas buruh wanita dan memperkuat kepatuhan kaum wanita di Polandia untuk menerima dan memajukan ideologi komunis di lingkungannya masing-masing. Nah, sekarang kamu bisa lihat kan, betapa berbedanya konsep Hari Wanita di Polandia dengan Hari Valentine dan mengapa sebaiknya jangan memilih bunga anyelir untuk diberikan kepada wanita Polandia.

Kalau Hari Valentine dirayakan setiap tanggal 14 Februari, Hari Wanita dirayakan setiap tanggal 8 Maret. Mengingat kedua hari ini cuma berjarak 3 minggu, yang kasihan adalah kaum pria muda Polandia. Iyalah, di bulan Februari, mereka harus beli bunga/hadiah untuk pacarnya, sementara 3 minggu kemudian, mereka kembali harus keluar uang untuk membeli bunga untuk ibundanya hehehe…

Posted on Februari 15, 2012, in Budaya and tagged , , , . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. katanya di polandia menjelang hari valentine ada yg namanya karnival time, orang2 dance. makan donat dll?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: